WAJAH PERPUSTAKAAN KITA


JUDUL - JUDUL SKRIPSI / THESIS / KARYA ILMIAH

Jumat, 08 April 2011

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN KREATIVITAS SISWA DALAMBELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN HEURISTIK(PTK Pembelajaran Matematika di Kelas .....


ABSTRAK
Dian Pramesti (A410030017), Jurusan Pendidikan Matematika,
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan,
Universitas Muhammadiyah Surakarta, 2007, 99 halaman

Tujuan penelitian ini adalah meningkatkan aktivitas siswa dalam belajar
matematika melalui pendekatan heuristik sampai 75%, meningkatkan kreativitas
siswa dalam belajar matematika melalui pendekatan heuristik sampai 75% dan
meningkatkan daya serap kelas VII B SMP Islam Al Hadi sampai 75%. Jenis
penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (PTK), subyek yang menerima
tindakan siswa kelas VII B semester gasal tahun 2006/2007 SMP Islam Al Hadi
yang berjumlah 41 siswa. Data dikumpulkan melalui observasi, catatan lapangan,
dan review. Keabsahan data diperiksa dengan triangulasi penyelidik. Data
dianalisis secara deskriptif kualitatif model alur yaitu reduksi data, penyajian
data, dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian ini, adalah 1) aktivitas bertanya
meningkat, yaitu sebelum adanya penelitian 29,27%, pada putaran I 43,90%,
putaran II 58,54%, putaran III 68,29%, putaran IV 80,48%. Aktivitas menjawab
pertanyaan guru meningkat, yaitu sebelum adanya penelitian 24,39%, pada
putaran I 41,46%, putaran II 56,10%, putaran III 65,85%, putaran IV 78,05%.
Aktivitas mengerjakan soal-soal latihan di depan kelas meningkat, yaitu sebelum
adanya penelitian 29,27%, pada putaran I 46,34%, putaran II 60,98%, putaran III
70,73%, putaran IV 82,93%, 2) kreativitas siswa dalam mengeluarkan
ide/pendapat/gagasan meningkat, yaitu sebelum adanya penelitian 24,39%, pada
putaran I 39,02%, putaran II 53,66%, putaran III 63,41%, putaran IV 75,61%,
3) daya serap kelas VII B meningkat, yaitu sebelum adanya tindakan, siswa yang
memperoleh nilai ≥ 75 sebesar 21,95%, pada putaran I 36,58%, putaran II
46,34%, putaran III 60,97%, putaran IV 80,48%.
Kata Kunci: Aktivitas, Kreativitas, Heuristik.


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Selama ini matematika dianggap sebagai pelajaran yang sulit oleh
sebagian besar siswa. Anggapan demikian tidak lepas dari persepsi yang
berkembang dalam masyarakat tentang matematika sebagai pelajaran yang
sulit. Persepsi negatif itu ikut dibentuk oleh anggapan bahwa matematika
merupakan ilmu yang kering, abstrak, teoritis, penuh dengan lambanglambang
dan rumus-rumus yang sulit dan membingungkan, yang muncul atas
pengalaman kurang menyenangkan ketika belajar matematika di sekolah. Di
samping hal tersebut kita masih dapat bersyukur karena ada juga siswa yang
sangat menikmati keasyikan bermain dengan matematika, menggunakan
keindahan kaidah-kaidah matematika dan keteraturannya sehingga mereka
merasa tertantang untuk memecahkan berbagai bentuk soal matematika.
Kedua persepsi itu pasti ada dalam setiap jenjang pendidikan baik di tingkat
pendidikan dasar sampai jenjang pendidikan tinggi.
Banyak hal yang dapat dikaji untuk mengungkap masalah tersebut di
atas, mungkin strategi pembelajaraannya menyajikan aturan-aturan yang dapat
membuat siswa cepat bosan ketika proses belajar-mengajar berlangsung.
Masalah lainnya mungkin karena keterbatasan sarana belajar, misalnya buku
paket untuk siswa kurang memadai sehingga siswa hanya mendapatkan
sumber materi dari apa yang diberikan oleh gurunya di sekolah. Berbagai
upaya telah ditempuh guna meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia,
antara lain perbaikan kurikulum, penyediaan alat peraga, dan perubahan
metode pembelajaran.
Kita menyadari bahwa pelajaran matematika cenderung dipandang
sebagai mata pelajaran yang “kurang diminati” atau “kalau bisa dihindari”
oleh sebagian besar siswa. Mereka seharusnya menyadari bahwa aturanaturan
yang ada dalam matematika memberikan acuan untuk dapat berfikir
logis, rasional, kritis, cermat, efisien dan efektif. Kemampuan tersebut sangat
dibutuhkan guna menyongsong era persaingan bebas. Oleh karena itu
kreativitas seorang guru dalam mengajar matematika menjadi faktor penting
agar matematika menjadi mata pelajaran yang menyenangkan dan menarik di
dalam kelas. Kreativitas bukanlah suatu bakat, tetapi bisa dipelajari dan harus
dilatih. Hal yang harus dilakukan seorang guru antara lain dengan menerapkan
metode yang sesuai dan berusaha menambah pengetahuan tentang materi
matematika itu sendiri.
Sebagian besar guru menerapkan pembelajaran konvensional. Pada
prosesnya guru menerangkan materi dengan metode ceramah, siswa
mendengarkan kemudian mencatat hal yang dianggap penting. Sumber utama
pada proses ini adalah penjelasan guru. Siswa hanya pasif mendengarkan
uraian materi, menerima dan “menelan” begitu saja ilmu atau informasi dari
guru. Hal ini tentu berakibat informasi yang didapat kurang begitu melekat
dan membekas pada diri siswa. Dengan langkah ini juga siswa cepat merasa
bosan, jika perasaan ini terus bertambah tentu akan berdampak buruk bagi
siswa misalnya minat siswa untuk belajar matematika akan turun, dampak
selanjutnya prestasi siswa akan turun.
Telah dikemukakan di atas bahwa matematika merupakan mata
pelajaran yang kurang diminati siswa. Maka dengan metodenya guru harus
berusaha menumbuhkan minat atau “rasa cinta” matematika pada siswa.
Pikiran siswa sebaiknya diarahkan untuk dapat terjun dalam matematika
dengan cara melibatkan secara langsung dalam pembelajaran. Sebagai salah
satu pemecahan dalam masalah ini dipilih pendekatan heuristik (penemuan).
Diharapkan dengan strategi ini siswa akan lebih aktif terlibat dalam proses
pembelajaran, sehingga siswa lebih memahami materi matematika yang
dipelajari.
Proses belajar-mengajar yang berlangsung di kelas sebaiknya sudah
melibatkan aktivitas siswa dalam belajar. Para siswa dituntut aktivitasnya
untuk mendengarkan, memperhatikan, dan mencerna pelajaran yang diberikan
guru. Di samping itu juga sangat dimungkinkan para siswa aktif bertanya pada
guru hal-hal yang belum jelas. Tidak jarang guru memberikan pertanyaanpertanyaan
sehingga menuntut aktivitas siswa untuk menjawabnya.
Setiap siswa mempunyai kreativitas yang berbeda–beda. Kreativitas
merupakan kemampuan individu untuk menciptakan sesuatu yang baru yang
belum ada sebelumnya. Siswa dengan daya kreativitas yang tinggi akan
mampu belajar dengan baik karena mereka selalu mempunyai ide-ide kreatif
yang dapat meningkatkan motivasinya untuk belajar. Mereka juga akan selalu
berusaha menemukan sesuatu yang baru dalam hidupnya.
Guru di sekolah mempunyai tanggung jawab untuk merangsang dan
meningkatkan daya pikir, sikap dan perilaku yang kreatif bagi siswa dengan
mengusahakan iklim atau suasana di dalam kelas yang menggugah aktivitas
dan kreativitas yaitu dengan menggunakan pendekatan heuristik.
Bertolak dari latar belakang masalah yang diungkapkan di atas,
penulis terdorong untuk mengadakan penelitian dengan judul Peningkatan
Aktivitas dan Kreativitas Siswa Dalam Belajar Matematika Melalui
Pendekatan Heuristik (PTK Pembelajaran di Kelas VII B SMP Islam Al
Hadi).
B. Perumusan Masalah
Penelitian tindakan kelas ini difokuskan pada peningkatan aktivitas
dan kreativitas siswa dalam belajar matematika. Berdasarkan latar belakang
masalah dan fokus penelitian di atas maka dapat dirumuskan permasalahan
penelitian tindakan kelas sebagai berikut:
1. Apakah tindakan guru dalam pembelajaran matematika melalui
pendekatan heuristik dapat meningkatkan aktivitas siswa sampai 75%?
2. Apakah tindakan guru dalam pembelajaran matematika melalui
pendekatan heuristik dapat meningkatkan kreativitas siswa sampai 75%?
3. Apakah daya serap kelas VII B SMP Islam Al Hadi dapat meningkat
sampai 75%?
C. Tujuan Penelitian
Sejalan dengan permasalahan di atas, maka garis besar penelitian ini
bertujuan untuk:
1. Meningkatkan aktivitas siswa dalam belajar matematika melalui
pendekatan heuristik sampai 75%.
2. Meningkatkan kreativitas siswa dalam belajar matematika melalui
pendekatan heuristik sampai 75%.
3. Meningkatkan daya serap kelas VII B SMP Islam Al Hadi sampai 75%.
D. Manfaat Penelitian
Manfaat yang diperoleh dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Manfaat Teoritis
Secara umum hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan
sumbangan kepada pembelajaran matematika, utamanya pada peningkatan
aktivitas dan kreativitas belajar matematika melalui pendekatan heuristic.
2. Manfaat Praktis
Adapun manfaat praktis dalam penelitian ini, antara lain sebagai
berikut:
a. Bagi siswa
1) Dapat meningkatkan aktivitas dan kreativitas belajar siswa.
2) Meningkatkan perhatian, tanggung jawab, dan keaktifan siswa
dalam proses belajar-mengajar.
b. Bagi Sekolah
1) Sebagai informasi bagi semua tenaga pengajar mengenai metode
mengajar menggunakan pendekatan heuristik.
2) Sebagai usaha dalam meningkatkan kualitas pembelajaran
matematika.
c. Bagi Peneliti
1) Untuk mengetahui efektifitas metode mengajar menggunakan
pendekatan heuristik.
2) Untuk mendapatkan gambaran tentang aktivitas dan kreativitas
siswa dalam pembelajaran matematika melalui pendekatan
heuristik.
d. Bagi Lembaga
Penelitian ini diharapkan akan menambah pembendaharaan
ilmu pengetahuan sebagai sumber bacaan di perpustakaan UMS.
E. Definisi Operasional Istilah
1. Meningkatkan
Meningkatkan adalah usaha untuk menjadikan lebih baik sesuai
dengan kondisi-kondisi yang dapat diciptakan atau diusahakan melalui
pelaksanaan belajar-mengajar di kelas, khususnya pada pelajaran
matematika guna meningkatkan aktivitas dan kreativitas siswa kelas VII B
dalam belajar matematika.
2. Aktivitas Belajar Matematika
Aktivitas belajar matematika adalah keaktifan, kegiatan, kesibukan
siswa dalam belajar matematika. Dalam proses belajar sangat diperlukan
adanya aktivitas, tanpa aktivitas belajar itu tidak mungkin berlangsung
dengan baik.
3. Kreativitas Belajar Matematika
Kreativitas belajar matematika adalah kemampuan siswa untuk
memberikan gagasan- gagasan baru dan menerapkannya dalam pemecahan
masalah dalam belajar matematika.
4. Pendekatan Heuristik
Pendekatan heuristik adalah pendekatan pengajaran yang
menyajikan sejumlah data dan siswa diminta untuk membuat kesimpulan
menggunakan data tersebut.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar