WAJAH PERPUSTAKAAN KITA


JUDUL - JUDUL SKRIPSI / THESIS / KARYA ILMIAH

Jumat, 08 April 2011

BEBERAPA KENDALA SISWA DALAM MENYELESAIKANPEMECAHAN MASALAH ( PROBLEM SOLVING )PADA POKOK BAHASAN FPB DAN KPK


ABSTRAK
Sih Yunika Purbawati, A 4100300173, Jurusan Pendidikan Matematika,
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan,
Universitas Muhammadiyah Surakarta, 2006, 90 halaman.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kendala siswa dalam
menyelesaikan pemecahan masalah pada pokok bahasan FPB dan KPK yang
dialami oleh siswa kelas VA SD Negeri Kleco 02 tahun ajaran 2006/2007. Subjek
penelitian dalam penelitian ini adalah siswa kelas VA SD Negeri Kleco 02 yang
berjumlah 35 siswa. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode
tes, metode wawancara dan metode dokumentasi. Tes di sini adalah berupa soal
cerita matematika pokok bahasan FPB dan KPK. Analisis data yang digunakan
dalam penelitian ini adalah non statistik dengan presentase. Setelah melakukan
analisis terhadap data yang diperoleh maka didapat presentase tiap jenis kendala,
yakni kendala dalam memahami materi pada penggunaan konsep sebesar 37,14%
tergolong rendah, kendala dalam menganalisis soal dan mengaplikasikan rumus
sebesar 48% tergolong cukup dan kendala dalam aspek prasyarat pada komputasi
atau menghitung sebesar 45,71% tergolong cukup.
Kata kunci : pemecahan masalah, kendala siswa

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Tujuan pendidikan nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa
dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya. Manusia seutuhnya
adalah manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa
dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan ketrampilan,
kesejahteraan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta
rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan.
Tujuan pendidikan dapat dicapai dengan meningkatkan mutu
pendidikan. Peningkatan mutu pendidikan dapat dilakukan dengan
memperbaiki kurikulum pendidikan yang ada, memperbaharui proses belajar
mengajar, menganalisis hasil belajar siswa serta mengatasi permasalahan –
permasalahan yang ada dalam pendidikan.
Dalam pendidikan matematika juga banyak terdapat masalah. Masalah
umum matematika yang banyak orang awam tahu seperti rendahnya daya
saing di ajang internasional, rendahnya rata – rata NEM nasional yaitu paling
rendah dibanding pelajaran lainnya dan untuk sekolah menengah selalu di
bawah 5,0 skala 1-10 ( Zulkardi : 2005 ). Menurut laporan Third International
Mathenatics and Science Student /TIMSS ( 1999 ) yang merupakan kriteria
acuan, rendahnya daya saing murid Indonesia di ajang internasional, Indonesia
di peringkat ke 34 dari 38 negara. Hal ini menunjukkan betapa lemahnya
kemampuan penguasaan matematika di negara kita. Serta rendahnya minat
belajar matematika disebabkan matematika terasa sulit karena banyak guru
matematika mengajarkan matematika dengan materi dan metode yang tidak
menarik dimana guru menerangkan atau ‘teacher telling’ sementara murid
mencatat.
Masalah lain yaitu rendahnya kualitas buku paket karena banyak
ditulis tanpa melibatkan orang pendidikan matematika atau guru matematika,
buruknya sistem evaluasi yang hanya mengejar solusi namun mengabaikan
proses pembuatannya serta kurang tertatanya kurikulum matematika. Selain
itu proses pembelajaran matematika di sekolah masih menggunakan
pendekatan tradisional atau mekanistik, yakni seorang guru secara aktif
mengajarkan matematika kemudian memberikan contoh dan latihan, di sisi
lain siswa berfungsi seperti mesin , mereka mendengar, mencatat, dan
mengerjakan latihan yang diberikan guru. Menurut Abbas (2002) , banyak
faktor yang menjadi penyebab rendahnya hasil belajar matematika peserta
didik, salah satunya adalah ketidaktepatan penggunaan model pembelajaran
yang digunakan oleh guru di kelas. Kenyataan menunjukkan bahwa selama ini
kebanyakan guru menggunakan model pembelajaran yang bersifat
konvensional dan banyak didominasi guru.
Jenning dan Dunne (1999) mengatakan bahwa, kebanyakan siswa
mengalami kesulitan dalam mengaplikasikan matematika ke dalam situasi
kehidupan real. Hal lain yang menyebabkan sulitnya matematika bagi siswa
adalah karena pembelajaran matematika kurang bermakna. Guru dalam
pembelajarannya di kelas tidak mengaitkan dengan skema yang telah dimiliki
oleh siswa dan siswa kurang diberikan kesempatan untuk menemukan kembali
dan mengkonstruksi sendiri ide-ide matematika. Mengaitkan pengalaman
kehidupan nyata anak dengan ide-ide matematika dalam pembelajaran di kelas
penting dilakukan agar pembelajaran bermakna (Soedjadi, 2000; Price,1996;
Zamroni, 2000). Konsekwensinya bila siswa diberikan soal yang berbeda
dengan soal latihan mereka akan membuat kesalahan. Mereka tidak terbiasa
memecahkan masalah yang banyak di sekeliling mereka.
Permasalahan - permasalahan dalam pendidikan matematika dapat
diatasi dengan melakukan berbagai pendekatan. Salah satu upaya untuk
mengatasi permasalahan tersebut di atas adalah dengan melakukan pendekatan
pemecahan masalah dalam proses belajar mengajar. Lestariningsih (2004)
menyimpulkan bahwa : 1) Ada peningkatan prestasi belajar siswa yang
mengalami kesalahan belajar atau kesalahan dalam menyelesaikan soal
program linier setelah diberikan pengajaran pemecahan masalah dengan pola
latihan interaktif ; 2) Pola latihan interaktif dapat merangsang siswa untuk
aktif bertanya mengenai model matematis pokok bahasan program linier;
3) Proses belajar mengajar akan lebih bermakna apabila guru dan siswa sama
– sama aktif dalam proses pembelajaran. Sedangkan menurut Handayani
(2005) ada peningkatan kognitif siswa melalui problem solving dalam
pembelajaran matematika yaitu peningkatan keaktifan, kemandirian dan
kemampuan matematika.
Pendekatan pemecahan masalah bertujuan untuk memberikan
kesempatan kepada siswa menyelidiki sendiri masalah-masalah nyata dalam
kehidupan dengan menggunakan metode ilmiah. Sedangkan pemecahan
masalah dalam matematika tidak bisa dipisahkan dari penerapan matematika
dalam berbagai situasi nyata. Dengan demikian pemecahan masalah menjadi
sangat penting dalam menumbuhkan kemampuan untuk menerapkan
matematika serta untuk mencapai hasil belajar yang optimal.
Setiap pendekatan pembelajaran dan selama kegiatan belajar itu
berlangsung pasti memiliki kendala, tidak sedikit siswa akan menemui
kendala dalam proses belajarnya. Kendala-kendala itulah yang dimakud
dengan problema yang menghambat proses tercapainya tujuan belajar.
Kendala atau problema yang dialami setiap siswa tidak sama, karena
setiap individu memang tidak ada yang sama. Perbedaan individual ini pulalah
yang menyebabkan perbedaan tingkah laku belajar dikalangan anak didik.
Dalam rangka memberikan bimbingan yang tepat kepada setiap siswa, maka
guru perlu memahami masalah-masalah yang berhubungan dengan kendalakendala.
Pokok bahasan FPB dan KPK merupakan salah satu pokok bahasan
kelas VI SD. Pada siswa yang diajarkan materi FPB dan KPK, masih terdapat
banyak siswa yang mengalami kendala dalam menyelesaikan pemecahan
masalah. Salah satu sumber penyebab kendala tersebut adalah pada aspek
kognitif siswa. Murtadlo ( 2005 ) menyimpulkan bahwa letak kesulitan siswa
dalam belajar meliputi tiga aspek yaitu kesulitan aspek
pemahaman materi pelajaran, kesulitan aspek mengaplikasikan rumus dan
kesulitan menganalisis soal. Sedangkan Maslikhah ( 2005 ) menyimpulkan
bahwa kesalahan belajar siswa juga meliputi tiga hal yaitu kesalahan belajar
dalam menggunakan konsep, kesalahan belajar dalam aspek prasyarat dan
kesalahan belajar dalam aspek komputasi atau menghitung.
Dengan demikian kendala yang dialami siswa dalam menyelesaikan
pemecahan masalah dapat disimpulkan yaitu kendala dalam memahami materi
pelajaran pada penggunaan konsep dan prinsip, kendala dalam menganalisis
soal dan mengaplikasikan rumus serta kendala dalam aspek prasyarat pada
komputasi atau menghitung. Adapun kesulitan belajar tersebut sulit
diidentifikasi dan bersifat abstrak, sehingga akan berdampak pada kendala
siswa dalam menyelesaikan pemecahan masalah yang pada akhirnya akan
mempengaruhi keberhasilan pembelajaran.
B. Identifikasi Masalah
Dari latar belakang masalah yang telah dikemukakan di atas maka
identifikasi masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Masih adanya siswa yang mengalami kendala dalam menyelesaikan
pemecahan masalah pada pokok bahasan FPB dan KPK.
2. Kemungkinan letak kendala atau problem antara siswa yang satu dengan
yang lain berbeda.
3. Adanya perbedaan kemampuan antara siswa yang satu dengan siswa yang
lain.
4. Kemungkinan siswa mengalami kendala dalam menyelesaikan pemecahan
masalah karena salah dalam menangkap konsep, menggunakan atau
menerapkan konsep dan kurangnya siswa menguasai bahan pelajaran
sebelumnya sebagai aspek prasyarat.
C. Pembatasan Masalah
Pembatasan masalah dalam penelitian ini bertujuan untuk
mempertegas lingkup yang diteliti agar pokok permasalahan terarah dan dan
dapat dikaji secara mendalam, maka masalah-masalah tersebut dibatasi
sebagai berikut:
1. Penelitian dilakukan pada siswa SD kelas V semester I.
2. Peneliti hanya akan meneliti kendala yang dialami siswa dalam
menyelesaikan pemecahan masalah pada pokok bahasan FPB dan KPK.
3. Jenis-jenis kendala yang menjadi patokan adalah sebagai berikut:
a. Jenis kendala I, yaitu kendala dalam memahami materi pelajaran pada
penggunaan konsep.
b. Jenis kendala II, yaitu kendala dalam menganalisis soal dan
mengaplikasikan rumus.
c. Jenis kendala III, yaitu kendala dalam aspek prasyarat pada komputasi/
menghitung.
D. Perumusan Masalah
Secara sederhana dapat dikatakan bahwa matematika berkaitan dengan
ide dan konsep-konsep yang abstrak dan tersusun secara hierarkis. Konsep
lanjutan tidak mungkin dapat dipahami sebelum memahami konsep
sebelumnya yang menjadi persyaratan. Ini berarti belajar matematika harus
bertahap dan berurutan secara sistematis serta harus didasarkan pada
pengalaman belajar yang lain.
Konsep dalam matematika adalah abstrak, maka dalam mempelajari
matematika tidak cukup dengan membaca saja. Untuk dapat memahami
teorema, dalil, sifat maupun definisi memerlukan waktu. Setelah seseorang
mempelajari konsep-konsep matematika, perlu adanya ketrampilan ataupun
latihan-latihan dalam menggunakan konsep-konsep tersebut.
Dalam penelitian, untuk menentukan suatu kebenaran akan dihadapkan
suatu problema yang didalamnya mengandung masalah yang harus
dipecahkan seperti halnya dalam pembelajaran materi FPB dan KPK pada
kelas V semester I, akan dijumpai kendala bagi siswa dalam menerima materi
yang disampaikan oleh guru. Jadi yang menjadi permasalahan dalam
penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Dimana letak kendala siswa dalam menyelesaikan pemecahan
masalah pada pokok bahasan FPB dan KPK dan jenis kendala
mana yang dominan yang dialami siswa?
2. Apakah ada kendala atau faktor lain yang mempengaruhi siswa
dalam menyelesaikan pemecahan masalah?
E. Tujuan Penelitian
Dalam suatu penelitian tujuan merupakan salah satu alat kontrol yang
dapat dijadikan petunjuk sehingga penelitian ini dapat berjalan seauai dengan
yang diinginkan. Adapun tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui letak kendala siswa dalam menyelesaikan pemecahan
masalah pada pokok bahasan FPB dan KPK dan jenis kendala mana yang
dominan yang dialami siswa.
2. Untuk mengetahui adakah kendala atau faktor lain yang mempengaruhi
siswa dalam menyelesaikan pemecahan masalah.
F. Manfaat Penelitian
Dalam penelitian ini diharapkan sasaran yang dituju dapat dicapai
secara maksimum. Adapun sasaran yang ingin dicapai adalah dengan
meningkatnya kemampuan belajar aspek kognitif dapat meningkatkan prestasi
belajar siswa untuk pokok bahasan FPB dan KPK. Manfaat yang diharapkan
dan dapat diperoleh dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Manfaat Teoritis
Hasil-hasil penelitian diharapkan dapat memberikan tambahan
pengetahuan pada tingkatan teoritis kepada pembaca maupun guru dalam
upaya meningkatkan prestasi belajar matematika melalui pendekatan
pemecahan masalah. Selain itu penelitian ini diharapkan memberikan
dorongan bagi guru untuk seantiasa memperluas pengetahuannya dan
wawasannya mengenai model-model pembelajaran yang kreatif dan
inovatif.
Penelitian dapat dijadikan bahan masukan bahwa keberhasilan
proses belajar matematika selain ditentukan oleh metode mengajar yang
tepat juga tergantung pada kendala siswa belajar pada aspek kognitif.
Dalam penelitian ini juga diharapkan siswa mampu belajar dan
mencapai cara belajar yang baik untuk memahami materi yang diberikan
serta menerapkan konsep-konsep yang diberikan sehingga dapat
mengurangi kendala yang ada.
2. Manfaat Praktis
Penelitian ini diharapkan dapat memberi solusi yang nyata sebagai
upaya mengatasi rendahnya hasil belajar matematika melalui proses
pembelajaran dengan pemecahan masalah. Bagi siswa penelitian ini
berguna untuk membantu meningkatkan prestasi belajar siswa.
Penelitian ini dapat memberi masukan bagi guru maupun calon
guru khususnya pada bidang studi matematika untuk lebih menekankan
keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar.
G. Definisi Operasonal Istilah
Soal pemecahan masalah betujuan untuk memberikan kesempatan
kepada siswa menyelidiki sendiri masalah-masalah nyata dalam kehidupan
dengan menggunakan metode ilmiah. Dengan demikian pemecahan masalah
menjadi sangat penting dalam menumbuhkan kemampuan untuk menerapkan
matematika serta untuk mencapai hasil belajar yang optimal.
Kendala yang dialami siswa dalam menerapkan pendekatan
pemecahan masalah dapat berupa aspek kognitif siswa , yaitu kendala dalam
memahami materi pelajaran pada penggunaan konsep, menganalisis soal da
mengaplikasikan rumus serta kendala dalam aspek prasyarat pada komputasi
atau menghitung. Siswa mengalami kendala dalam memahami materi
pelajaran atau memahami soal, yang meliputi memahami apa yang diketahui
dan memahami apa yang ditanyakan ketika siswa tidak mampu menangkap
informasi, konsep atau prinsip yang ada pada soal cerita kemudian
mengungkapkan atau merubahnya ke dalam bentuk matematika.
Siswa mengalami kendala dalam menganalisis soal dan
mengaplikasikan rumus atau siswa tidak dapat merencanakan strategi apabila
siswa tidak dapat menentukan rumus yang harus digunakan untuk
menyelesaikan soal yang diberikan. Siswa mengalami kendala dalam
menghitung atau komputasi atau tidak dapat melaksanakan strategi jika siswa
tidak dapat menentukan hasil akhir yang diinginkan atau siswa kurang teliti
dalam menghitung. Dengan kata lain siswa tidak dapat memeriksa kembali
kesesuaian antara soal dengan jawaban.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar