WAJAH PERPUSTAKAAN KITA


JUDUL - JUDUL SKRIPSI / THESIS / KARYA ILMIAH

Rabu, 13 April 2011

SISTEM PEMBELAJARAN JARAK JAUHDI SMU N 1 WONOSARI KLATEN BERBASIS WEB DENGAN PHP DAN MYSQL


PRASETYO, LUQMAN EDI (2010)

ABTRAKSI
Pemerataan pendidikan di masyarakat dirasakan kurang karena minimnya fasilitas pendidikan di Indonesia. Adanya perkembangan teknologi informasi sekarang ini dimungkinkan dibutuhkan sarana pendidikan yang dapat mendukung terciptanya pemerataan pendidikan dimasyaraka. Perkembangan teknologi internet yang sangat pesat telah telah memacu munculnya berbagai aplikasi baru termasuk bidang pendidikan perkembangan teknologi juga bisa meningkatkan mutu pendidikan dan bisa dijangkau oleh masyarakat terpencil yang bisa bersaing dengan masyarakat kita.
E-learning adalah salah satu revolusi di bidang pendidikan berbasis teknologi internet. Teknologi E-learning digunakan dalam semua proses pembelajaran yang sangat efektif. Teknologi E-learning di gunakan dalam proses pembelajaran di SMAN 1 Wonosari Klaten. Proses pembelajaran dengan teknologi E-Learning ini bisa dilakukan meskipun meskipun tidak di dalam kelas atau live namun virtual. Artinya pada saat tempat yang sama guru mengajar di depan komputer yang yang ada disuatu tempat sedang peserta didik mengikuti ada di suatu tempat tersebut dari komputer lain di tempat yang berbeda.
Penulis telah membuat sisitem pembelajaran jarak jauh yang berbasis web, server, apache, PHP, dan database server MySQL sistem pembelajaran jarak jauh ini telah diterapkan atau digunakan di SMAN 1 Wonosari Klaten. Adanya sistem pembelajaran jarak jauh berbasis web ini dapat memberikan kamudahan akses sarana pandidikan kepada masyarakan luas.

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Adanya kesenjangan dalam aliran informasi dan layanan pendidikan antar kota dan daerah-daerah pedesaan, menyebabkan tidak meratanya penerapan dan penyebaran teknologi di negara kita. Hal ini juga menyebabkan mutu lulusan daerah terpencil kurang bersaing dengan lulusan dari kota-kota besar yang lebih maju. Kosentrasi para pengajar atau lecturer yang umumnya lebih menyukai mengajar di kota-kota besar daripada mengajar didaerah pelosok dan kota kacil hal yang menyebabkan kurang adanya keadilan dalam memperoleh pendidikan bagi masyarakat. Biaya operasional yang tinggi seperti bangunan tempat atau fasilitas pada masa sekarang ini, menyebabkan institusi pendidikan menjadi enggan dalam mengembangkan lembaganya di daerah atau kota-kota kecil.
Perkembangan teknologi internet yang pesat telah memacu munculnya berbagai aplikasi baru termasuk di bidang pendidikan. E-learning adalah salah satu revolusi di bidang pendidikan berbasis teknologi internet. Teknologi Elearning digunakan dalam semua proses belajar mengajar SMU N 1 Wonosari Klaten bisa didapatkan dalam sebuah kelas yang berlangsung secara live namun virtual, artinya pada saat yang sama guru mengajar di depan sebuah komputer yang ada di suatu tempat sedangakan peserta didik mengikuti pelajaran tersebut dari komputer lain di tempat yang berbeda.
Dalam hal ini, secara langsung guru dan peserta didik tidak saling berkomunikasi tetapi secara tidak langsung mereka saling berinteraksi pada waktu yang sama.
Teknologi e-learning digunakan dalam proses belajar mengajar yang hanya dilakukan didepan sebuah komputer yang terhubung dengan internet merupakan fasilitas yang tersedia di sebuah sekolah konvensional telah tergantikan fungsinya hanya dengan menggunakan beberapa klik proses belajar mengajar dapat di selesaikan dengan cepat disamping secara psikologi siswa menjadi jauh dari tekanan baik dari pihak sekolah maupun pengajar. Meteri pembelajaran pun dapat diperoleh secara gratis dalam bentuk file-file yang dapat di download. Sedangkan interaksi antara guru dan siswa dalam pemberian tugas atau diskusi dapat dilakukan secara insentif dalam bentuk forum diskusi dan e-mail. Selain itu ujian atau test dapat dilakukan secara on-line.
E-learning sebagai revolusi dalam bidang pendidikan sangatlah menakjubkan bahkan ketika pertama kali diperkenalkan kepada masyarakat. Meskipun demikian tanggapan masyarakat di Negara kita bagi pemanfaatan teknologi ini masih dalam tahap embrio. Namun, sebagai sebuah teknologi baru tidak ada salahnya jika kita mempelajari kemungkinan pemanfaatan sistem ini untuk memajukan dan pemerataan pendidikan bagi generasi bangsa Indonesia.
Melalui e-learning, di SMU N 1 Wonosari Klaten akan dapat memperoleh beberapa keuntungan yang cukup besar dibandingkan dengan
usaha pembangunan sekolah konvesional. Keuntungan yang paling nyata adalah keuntungan secara finansial. Keuntungan ini diperoleh dari berkurangnya biaya yang diperlukan untuk mengimplementasikan sistem secara keseluruhan jika di bandingkan dengan biaya untuk mendirikan bangunan sekolah beserta seluruh perangkatnya termasuk pegawai dan pengajar. Di samping itu, dari sisi biaya yang diperlukan untuk mengikuti sekolah konvensional misalnya : transportasi, buku-buku, sebagainya dapat dikurangi, namun sebagai gantinya dapat mengakses dari internet. Biaya penggandaan e-learning sendiri dapat direduksi di samping itu jumlah peserta yang dapat dijaring mampu melebihi kapasitas yang dapat di tangani oleh metode kovensianal dalam kondisi geografis yang lebih luas.
Keuntungan lainnya adalah dari sisi efisiensi dan portabilitas, diperlukan pembelajaran kelas. Namun dari segala tempat dapat mengakses internet, dalam waktu perjalanan dapat di tekan semaksimal mungkin dan bagi peserta didik yang berada di luar kota dan bekerja secara paruh waktu masih dapat mengikuti pembelajaran kapan saja dan di mana saja asalkan ada akses internet. Peserta didik dapat berinteraksi secara online dengan peserta didik yang lain dalam sisi diskusi yang dibuat dalam bentuk web chat. Adanya fasilitas ini maka keberadaan peserta didik yang jauh dengan peserta didik lain tidak menghalangi peserta didik untuk dapat saling bertanya dan bertukar pengalaman.
Selain keuntungan-keuntungan tersebut, masalah utama yang menghadang bagi penerapan teknologi e-learning ini bagi masyarakat
Indonesia adalah keterbatasan akses internet dan kurangnya pemahaman masyarakat akan teknologi internet. Hal ini dapat dilihat dengan berkurangnya budaya ber-internet di masyarakat kita namun munculnya warnet-warnet dan pengenalan internet di sekolah-sekolah diharapkan akan menyelesaikan masalah ini.
1.2. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yang penulis kemukakan di atas, timbul berbagai masalah antara lain :
1. Bagaimana mengimplementasikan suatu sistem pendidikan dalam sebuah teknologi e-learning sistem yang dapat memenuhi berbagai aspek dalam kegiatan belajar mengajar.
2. Bagaimana merancang suatu e-learning sistem yang sederhana, mudah digunakan, interaktif, responsive serta mudah dikelola oleh instruktur atau pengajar.
1.3. Batasan Masalah
Untuk melakukan suatu penelitian perlu adanya pembatasan masalah agar penelitian lebih terarah dan mudah dalam pembahasan sehingga tujuan penelitian dapat tercapai. Beberapa batasan yang digunakan dalam penelitian adalah sebagai berikut :
1. Penelitian ini dibatasi pada penerapan sisitem manajemen e-learning di SMAN I Wonosari Klaten.
2. Menggunakan jaringan komputer lokal pada laboratorium komputer di SMU N 1 Wonosari Klaten.
3. Aplikasi ini hanya digunakan di SMUN 1 Wonosari Klaten.
1.4. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1.4.1. Tujuan Penelitian
1. Membuat suatu sistem e-learning yang dapat digunakan untuk mendukung pendidikan bagi peserta didik di SMU N 1 Wonosari Klaten.
2. Menerapkan teknologi e-learning untuk memajukan sistem pendidikan.
1.4.2. Manfaat Penelitian
1. Menyediakan sarana pendidikan yang murah bagi masyarakat.
2. Mengurangi kesenjangan aliran informasi, teknologi dan pendidikan di daerah-daerah atau kota-kota kecil.
3. Mengurangi biaya operasional bagi institusi pendidikan dalam mengelola sistem pendidikan, serta dapat memberikan kesempatan dan kemudahan bagi peserta didik yang berkerja paruh waktu untuk dapat mengikuti kegiatan belajar mengajar.
1.4.3. Metodologi Penelitian
1. Library Research (Penelitian Kepustakaan).
Penulis mengumpulkan bahan-bahan yang berasal dari buku-buku atau teori-teori yang dapat mendukung penulisan skripsi ini.
2. Field Research (Penelitian Lapangan).
Penelitian dilakukan dilapangan untuk memperoleh informasi serta data yang diperlukan. Adapun teknik yang ditempuh adalah :
a. Observasi atau pengamatan langsung ke obyek penelitian guna memperoleh data atau gambaran serta keterangan terhadap sistem yang sedang berjalan.
b. Interview atau wawancara yaitu penulis mengumpulkan data secara tatap muka langsung dengan Kepala Sekolah dan guru guna mendapatkan data-data dan keterangan yang diperlukan.
c. Analisa data dan Perancangan, yaitu pengolahan data dan analisa data yang kemudian digunakan sebagai masukan dalam perancangan program yang akan dilakukan dengan menggunakan program php dan database mysql untuk membangun web dan pembuatan database nya.
1.5. SISTEMATIKA PENULISAN TUGAS AKHIR
Sistematika penulisan diuraikan sebagai berikut :
BAB I : PENDAHULUAN
Bab ini membahas masalah umum mengenai latar belakang masalah, perumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian serta sistematika penyusunan tugas penelitian.
BAB II : LANDASAN TEORI
Bab ini membahas tentang dasar teori yang berfungsi sebagai landasan dalam memahami permasalahan yang berkaitan dengan konsep perangcangan sistem manajemen e-learning, teknologi softwere atau perangkat lunak yang digunakan seperti Web Server, database MySQL dan bahasa pemprograman PHP.
BAB III : DESAIN DAN PERANCANGAN
Bab ini membahas tentang parameter desain dan aspek-aspek yang diperlukan dalam sistem e-learning serta rancangan antar muka (user interface) perangkat lunak software yang dibutuhkan dalam kegiatan belajar peserta didik.
BAB IV : PAMBAHASAN SISTEM
Bab ini membahas tentang pembahasan implementasi sistem manajemen e-learning serta analisa kinerja, alur proses, cara pengoperasian sistem dan pengelolaannya dalam proses belajar mengajar.
BAB V : PENUTUP
Merupakan kesimpulan dan saran dari implementasi sistem menejemen e-learning serta kemungkinan pengembangan lebih lanjut di kemudian hari.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar